Bingkisan Tarbiyah Di Bumi Tripoli

Dalam tak sedar rupanya sudah sebulan aku di bumi Sahara ini… bagai baru semalam rasanya aku meneguk secangkir mocha yang dibuat oleh bonda tercinta di pagi hari.. Terlalu pantas masa berlalu.. Ah rindu menghambat diri bila mengenangkan orang yang dikasihi ditinggalkan, apa kan daya demi mengutip madu (ambil di sarangnya, pasti terkena sengatannya) di bumi Allah ini bagi diberikan kemanisannya buat umat yang sedang tenat… Kalau dilayan maka tersungkurlah diri di pertengahan pemusafiran ini, biarkan rindu ini menjadi penghambat semangat demi mencapai kejayaan yang hakiki di depan Rabb nanti…

Gurun sahara, Omar Mokhtar, Benghazi… Itulah yang sinonim yang diberikan bagi bumi Libya ini.. Terlalu banyak tarbiyah yang ada di sini, tetapi kebanyakannya lahir dari madrasah alam yang memberikan seribu maksud yang tersirat disebaliknya… cukup sekadar melalui bandarnya yang diberi nama Midan as-Syuhada’ yang padanya terletak makam para syuhada’ yang gugur ketika zaman Uthmaniyyah, bersebelahannya terletak satu istana yang diberi nama as-Sarraaya al-Hamra’ (Istana Hamra’) dijadikan muzium bagi dimuatkan segala macam khazanah sejarah Byzantine dan lain-lain. Jika diamati, bandar ini cukup indah kerana ia betul-betul bersebelahan dengan laut mediterian (antara laut yang tercantik di dunia). Tapi seperti biasa, jika tiada taqwa serta tawadhu’ dalam diri terhadap Sang Khaliq, maka ia menjadi sekadar perhiasan semata-mata. Jauhlah dari rasa syukur dan takjub kepada Penciptanya.

Mmm, masyarakatnya disini majoriti adalah Muslim, susah untuk menjumpai penganut agama al-Masih (Kristian) dan lain-lain. Mereka berhaluan mazhab al-Maliki dan bacaan al-Qur’an mengikut riwayat Imam Qalun (antara 7 Imam qiraat). Kalut juga dibuatnya bila hendak mengalunkan bacaan al-Qur’an di masjid, tiba-tiba menjadi lain harkat dan susunan ayatnya. Berbeza dengan sebelumnya (di Malaysia). Ah, rupanya tak cukup maklumat yang aku kumpul melalui Wikipedia dan eksklopedia (ntah mcm mne eja ek…?)..mmm, mne nk jumpa dalam tu.. yang jumpa The Green Book (buku hijau perlembagaan diktator En. Ghadafi) dan kerajaan sosialisnya. Apa-apa pun Alhamdulillah segalanya dapat di atasi dengan baik.

Oh ye, seronoknya di sini pelajar Malaysia tak ramai seperti di tanah arab yang lain. Hanya ada 4 orang sahaja pelajar Malaysia, yang seorang lelaki dan 3 perempuan.. yang lelaki namanya Abdul Aziz al-Malizi (laqab atau gelaran yg dinisbahkn kpd Malaysia), baik orangnya.. memang kalau orang yang nama Abdul Aziz ni memang baik dan ringan tulang…(rindu plak dengan Abdul Aziz al-Kriss di Malaysia)..

Minggu ni dah masuk minggu ke tiga aku memulakan kuliah intensif atau daurah Bahasa Arab. Biasalah, segalanya menuntut kesabaran yang tinggi, mula-mula tu memang tak faham sepatah pun, ye lah kuliah di Malaysia memang kitab-kitab silibusnya dari Bahasa Arab tapi penerangan dari pensyarah-pensyarah yang dikasihi kebanyakannya dari bahasa wathoni (kebangsaan). Bukan kerana ketidakmampuan pensyarah tetapi pelajar sendiri yang takut dan susah memahami bahasa yang indah ini. InsyaAllah, moga ada pembaharuan di dalam sistem pendidikan bagi tanah air yang tercinta akan datang.

Ya Salam, selawat dan salam buat Rasulullah saw aku dapat bersujud dan merasai kehangatan taqwa, iman dan syukur di tanah Libya ini. Tak dapat diterjemahkan kesyukuran ini melainkan dengan memperhambakan diri padaNya di atas baiah yang telah dimenterai. Biarlah susah hanya untuk seketika demi kemanisan yang hakiki. Moga Allah mengkabulkan bagi yang mengharapkanNya.

Ah, tersentuh jiwa ini apabila mendengar alunan nasyid al-Habib nyanyian Syeikh Masyari Al-Afaasi sambil jari-jemari sibuk menari di atas keyboard menyusun barisan kalimah seorang gharib untuk teman-teman atau sahabat-sahabat yang cukup dikasihi. Bukan sekadar bercerita, tapi di sebaliknya menuntut seribu konsentrasi yang penuh dengan bersuluhkan iman yang tulus lagi suci.

Aku berdiri melihat kampus yang tersegam megah berdiri, yang kedudukannya terletak hanya 15 minit dari laut Mediterian. Dalam tidak sedar is telah melahirkan beribu-ribu Du’at (pendakwah) yang sekarang masing-masing memainkan peranan mereka di seluruh dunia. Salah seorangnya adalah murabiku sendiri yang memulakan sentuhan tarbiyahnya ke hati ini di bumi KUIS al-Raasyidin yang tercinta. Tiada ungkapan dan kata yang dapatku berikan padanya melainkan titipan lafaz doa buatnya. Sekali lagi jiwa ini tersentak, bila teringatkan lafaz kata-kata tarbiyah, nasihat dan semangat dari 2 orang murabiku di KUIS al-Raasyidin. Moga ia menjadi bekal buat diri di sepanjang perjalanan ini.

Akhirnya aku mencuplik dari tulisan Ustaz Pahrol Juoi yang lebih kurang maksudnya, katakan pada diri jika tak sanggup mengharung laut kelelahan, jangan diharap seraut kejayaan. Kita tidak akan dapat menjangkau rahsia mutiara jika tak berani menyelami samudera. Berani untuk kalah. Ingat selalu bahawa kekalahan hakikatnya adalah kemenangan yang ditangguhkan.

Teruskanlah berfikir bermakna bertadabbur, kerana dengan fikiran itu mampu mengubah impian menjadi wawasan. Kemudian hati menterjemah wawasan menjadi keazaman dan usaha akan menggerakkan keazaman mencipta kenyataan.

Aku cukup2 terhambat dengan sajak Ustaz Pahrol Juoi:

Hati seorang lelaki… Kekadang perlu sekeras waja…
Ada masanya mesti selembut sutera…
Ah, lelaki…. Jika jiwamu tulus kerana Ilahi… pasti lurus perananmu sebagai LELAKI!


“Izinkan lelaki itu pergi, Walau kakinya bagai terpasung luka,
Walau hatinya tercalar bisa, Izinkan dia melangkah jua…


Tangismu tidak dia lupakan,
Bukan dia tega, bukan dia rela, tetapi dia terpaksa….
Izinkan dia pergi jua…


Di hatinya ada wahyu yang merayu, Di situ tidak pernah ada tunggu…
Walau terjerat, Walau terikat, Dia mesti pergi jua…


Ah, genderang itu telah berbunyi,
Dia terpaksa pergi, Jangan kau tunggu lagi…
Mari pergi bersamanya,
Walau terseksa…. Lelaki itu kan pergi jua!!!”


Aku adalah lelaki…..:)
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

1 Response to "Bingkisan Tarbiyah Di Bumi Tripoli"

  1. syakirah binti md yusof Says:
    August 13, 2010 at 9:31 PM

    SUBHANALLAH,SERONOK ANA BACA CORETAN BINGKISAN DI TRIPOLI INI,...ANA HARAP ENTA TERUSKN PERJUANGAN SMBUNGAN BERKARYA BNGKSN TRBYH D TRIPOLI YA..

    www.sayangulama.blogspot.com

RSS